Sabtu, Februari 23admin@warungwisata.com

Terminal Bis Di Bali Kini Terpusat Di Terminal Mengwi

Anehnya Terminal Bis Di Bali

Semenjak beroperasinya Terminal Bis Mengwi di Badung akhir 2012 lalu, terminal bis di Bali untuk Angkutan Kota Antar Provinsi (AKAP) seolah terbelah dua, khusus untuk keberangkatan dan khusus untuk kedatangan. Kondisi ini membuat penumpang bis yang datang ke Bali menjadi bingung. Sejak dulu, semua penumpang bus AKAP naik dan turun di terminal bis Ubung, Denpasar. Seiring perkembangan transportasi dan padatnya jadwal keberangkatan bis, terminal bis Ubung pun dinilai tidak layak lagi untuk menampung bis-bis yang akan berangkat ke luar Bali maupun yang datang ke terminal bis di Bali. Sebagai gantinya, pemerintah akhirnya membangun sebuah terminal megah di kawasan Mengwi, Badung.

Mulai tahun 2012, terminal bis di Bali seolah terbelah dua. Terminal bus Ubung untuk mengangkut penumpang dan terminal bus Mengwi untuk menurunkan penumpang. Terminal Bis Mengwi, yang kemudian diberikan status kelas A dimaksudkan untuk menggantikan terminal bis Ubung yang turun kasta menjadi kelas B. Sayangnya, maksud pemerintah untuk memindahkan terminal AKAP ini tidak dibarengi dengan pelayanan penunjang yang layak. Perlu diketahui, terminal Mengwi terletak di Kabupaten Badung. Jarak antara terminal Mengwi dengan terminal Ubung pun lumayan jauh, sekitar 45 menit perjalanan jika lalulintas lancar. Padahal, sebagian besar, kalau boleh dibilang hampir semua penumpang AKAP dari dan menuju Bali tujuan akhirnya adalah Denpasar. Hanya ada beberapa PO bis yang bertrayek lanjut ke Mataram. Apalagi, ditambah pelayanan angkutan penunjang yang tidak nyaman dan representative.

Kondisi Terminal Bis Mengwi Dulu

Jika harus turun di Mengwi, penumpang harus melanjutkan perjalanannya dengan naik angkot. Sekali jalan, para penumpang harus membayar Rp. 15.000. Sudah begitu, para penumpang pun kadang diperlakukan sangat tidak layak. Dijejal-jejalkan padahal kapasitas angkotnya tidak memenuhi. Atau jika lagi sepi, terpaksa para penumpang harus menunggu sampai penuh, yang mana bisa memakan waktu berjam-jam, tergantung bis AKAP yang datang. Para sopir angkot beralasan hal itu untuk mengejar setoran, karena tidak setiap hari mereka bisa mengangkut penumpang di Mengwi. Layanan taksi pun sama saja. Jika penumpang tidak mengerti harga, bisa-bisa mereka dikelabui oleh para sopir taksi. Saya pun pernah mengalami hal tersebut. Ketika itu, saya ditawari naik taksi, dari Mengwi ke Ubung dengan harga paket (tanpa Argo) senilai Rp. 100.000. Saya mengelak, dan meminta taksi tersebut memasang argo saja. Dan benar, setelah di terminal Ubung, argo taksi hanya menunjukkan harga Rp.60.000 saja!

Ditambah dengan perlakuan petugas dishub yang terkesan memaksa para penumpang untuk turun di terminal Mengwi. Petugas dishub bahkan sampai naik ke dalam bus, dan dengan sikap tak sopan sering meminta penumpang yang ada di bis untuk turun. Kalau tidak ada yang mau turun, sopir dan kernet bis tidak diijinkan untuk melanjutkan perjalanan. Bahkan, jika ada penumpang yang beralasan ingin ikut turun di garasi bis (suatu hal yang lumrah di daerah lain), petugas Dishub tak mengijinkan dan tetap memaksa untuk turun di terminal Mengwi.

 

terminal bis di bali,terminal bus di balikpapan,nama terminal bus di bali,terminal bus di denpasar,terminal bus balikpapan,terminal bus balikpapan samarinda,terminal bus balikpapan banjarmasin,terminal bus ubung bali,terminal bus di denpasar bali,alamat terminal bus di bali,daftar terminal bus di bali,terminal bus baru di bali,nama terminal bus di denpasar,terminal bus di kuta bali,terminal bus jakarta bali,terminal bus ke bali dari jakarta,terminal bus kuta bali,terminal bus mengwi bali,terminal bus tabanan bali
terminal Mengwi Badung

Penumpang Lebih Memilih Turun Di Terminal Ubung

Dus, karena layanan yang tidak maksimal dari terminal Mengwi itulah hingga kini banyak penumpang yang memilih untuk turun di terminal Ubung. Sikap ini pun didukung oleh armada bis itu sendiri. Bahkan kadang sopir, kernet dan penumpang seakan bersekongkol untuk bisa mengelabui petugas Dishub yang berjaga di depan pintu masuk terminal Mengwi. Ada yang terang-terangan menyuap untuk bisa diijinkan langsung ke terminal Ubung, ada pula yang minta diakui sebagai saudara dari sang sopir/kernet bis agar tidak usah diturunkan di terminal Mengwi. Atau ada yang main kucing-kucingan, dengan berbelok jalur  ke Bedugul sehingga bis mereka tidak perlu mampir ke terminal Mengwi.

Itu cuma gambaran dari segi kedatangan. Sementara hingga saat ini, anehnya, para penumpang bis AKAP masih bisa leluasa berangkat dari Terminal Ubung. Bahkan, PO bis AKAP pun tak mau disuruh mangkal dan menaikkan penumpang di terminal Mengwi. Jadinya, ada dua terminal untuk penumpang bis AKAP. Yakni terminal keberangkatan di Ubung, serta terminal kedatangan bis di Mengwi. Dan akibatnya, terminal Mengwi yang diresmikan pengoperasiannya sejak akhir tahun 2012 itu pun akhirnya menjadi sepi dan tak terawat. Terminal bis di Bali yang dibangun mewah dengan biaya Rp. 114 milyar itu menjadi terlantar dan tak terurus.

 

 

terminal bis di bali,terminal bus di bali,terminal bus di balikpapan,nama terminal bus di bali,terminal bus di denpasar,terminal bus balikpapan,terminal bus balikpapan samarinda,terminal bus balikpapan banjarmasin,terminal bus ubung bali,terminal bus di denpasar bali,alamat terminal bus di bali,daftar terminal bus di bali,terminal bus baru di bali,nama terminal bus di denpasar,terminal bus di kuta bali,terminal bus jakarta bali,terminal bus ke bali dari jakarta,terminal bus kuta bali,terminal bus mengwi bali,terminal bus tabanan bali
parkir bis yg dijadikan tempat parkir kendaraan polisi

Resmi, Kini Semua Penumpang Harus Naik dan Turun Di Terminal Mengwi

Namun, sejak bulan Oktober 2017 kemarin, semua penumpang bis antar kota antar provinsi di Bali sudah harus naik dan turun di Terminal Mengwi. Untuk meneruskan penumpang yang hendak ke Denpasar, pihak Dinas Perhubungan sudah menyediakan transportasi Bis Sarbagita. Penumpang cukup membayar ongkos 3 ribu rupiah saja. Selain itu, penumpang juga bisa memilih naik taksi atau angkutan kota dan angkutan desa ke masing-masing tempat tujuan. Untuk angkot atau angdes, penumpang diharuskan membayar 10.000 rupiah, jauh atau dekat.

Begitu pula dengan penumpang dari Denpasar yang biasanya naik bis dari Terminal Ubung, disana sudah ada angkot yang siap mengantar ke Terminal Mengwi. Atau penumpang bisa memilih untuk naik bus Sarbagita jurusan Mengwi di halte-halte yang ada di kota Denpasar.

Jadi, buat kamu yang hendak liburan ke Bali naik bis, jangan sampai tertipu oleh calo bis atau kernet bis yang bilang bisa turun di Terminal Ubung. Karena mulai sekarang semua penumpang bis AKAP harus naik dan turun di Terminal Mengwi.

*tulisan diatas pernah saya muat di kompasiana

10 Comments

  • Bejo

    Saya sangat tidak nyaman dgn bus pahala kencan, kemaren sy tanya twrakhir ubung kenyataan tidak d termjnal mengwi kita smua d suruh turun paksa, seharusnya kalo sudah tau gitu gak bilang k konsumen terminal terakhr ubung
    Saya bayat naik bus dr malang k ubung 150 tp nyatanya apa
    Saya sangat kecewa. Sangat tidak jelas dan saya rasa sangat merugikan seharusnya bisa omong dr awal gak hanya gitu biar kita smua yg naik bisa jaga2 iya kalo bawa uang lagi kalo gak ? Tolong dong d beri penjelasan waktu sy uang ngepres itu

  • JK02

    Memang ada beberapa pihak transportasi yang bertindak “curang”. Satu2nya cara ya kita harus teliti dlm memesan, memilih, dll.
    Semoga bermanfaat

    • himam

      betul. harus teliti dan calon penumpang juga harus tahu situasi terkini. jangan sampai ada yang tertipu dan dibilangin kalo terminal bis bali masih di ubung

  • Saya baru tahu kalau terminal dipindahkan ke Mengwi dan baru tahu kalau umur terminal ini belum setahun. Kesan saya terminal nya megah dan bagus. Tapi begitu kita masuk nampak kotor tidak terurus banyak plafon jebol dibiarkan begitu saja. Baru sedikit space yang dipakai , terlihat gelap dan tidak nyaman. Toilet nya kumuh. Pemda dan DPR perlu jalan2 ke Mengwi nih ……..

  • Saya baru tahu kalau terminal pindah ke Mengwi dan terminal ini baru berumur setahun. Dari jauh tampak megah dan bagus. Begitu masuk kelihatan terminal yang tidak terurus , plafon jebol dibiarkan saja. Toilet kotor dan kumuh. Space terminal baru se bgn kecil yang dipakai. Terminal terkesan gelap dan tidak nyaman

    • himam

      sebenarnya udah lama, cuma memang baru resmi beroperasi satu tahun yang lalu, akibat tarik ulur dengan terminal ubung. Memang terlihat megah dari luar saja, hehehehe

Tinggalkan Komentar Ya

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: