Senin, Mei 20admin@warungwisata.com

Asyiknya Berkemah Di Bedengan Desa Wisata Selorejo

Pertama kali saya mendengar nama Bumi Perkemahan Bedengan adalah ketika tempat mengaji anak saya mengadakan acara outbond dan Tadabbur Alam. Pulangnya, si kecil dengan antusiasnya bercerita perihal serunya bermain di sungai yang jernih, menaiki pohon pinus, kebun jeruk yang terhampar luas, serta banyaknya tenda-tenda dari para pengunjung. Cerita itu membuat saya mengilar dan membayangkan asyiknya berkemah di Bedengan sambil memetik jeruk, dan bertekad sekali waktu harus berkunjung kesana.

Akhirnya, baru pada liburan di hari pertama tahun 2018 saya sekeluarga berkesempatan mengunjungi langsung Bedengan. Terletak di Desa Wisata Selorejo kecamatan Dau Kabupaten Malang, bumi perkemahan Bedengan satu lokasi dengan Agrowisata Petik Jeruk. Desa Selorejo memang terkenal sebagai penghasil utama buah jeruk, terutama jenis jeruk peras dan jeruk keprok. Jaraknya dari kota Malang juga terbilang dekat. Menuju ke arah Kota Wisata Batu, setelah tempat wisata Sengkaling ada pertigaan, belok ke kiri dan terus mengikuti petunjuk jalan ke Wisata Petik Jeruk.

Sekitar 20 menit perjalanan dari pertigaan Sengkaling tadi, sampailah kami di gerbang desa wisata Selorejo. Dari pemukiman penduduk, kami kemudian menjumpai hamparan kebun jeruk di kanan-kiri jalan. Beberapa kebun masih berbuah hijau, tapi ada pula yang sudah menguning tanda siap dipanen. Sepuluh menit kemudian, sampailah kami di lokasi parkir Bedengan. Karena jalan masuknya hanya cukup untuk satu mobil, pengunjung yang membawa kendaraan roda empat harus berjalan kaki lagi sejauh 500 meteri. Tapi jika kamu membawa kendaraan roda dua, kamu bisa terus masuk dan kemudian parkir di tempat perkemahan. Di tempat parkir nanti, kamu tinggal membayar retribusi masuk sebesar 5 ribu rupiah dan retribusi parkir 3 ribu rupiah. Di tengah perjalanan, kami berjumpa dengan serombongan anak SMP berseragam Pramuka. Rupanya mereka baru saja melewatkan malam pergantian tahun dengan berkemah di Bedengan.

berkemah di bedengan,desa wisata selorejo,bedengan,bedengan malang,bumi perkemahan bedengan,camping di bedengan,

Gemericik air dan suara riang anak-anak menyambut kami saat tiba di lokasi perkemahan. Saat tiba di lokasi, beberapa pengunjung tampak sedang membongkar tenda dan berkemas pulang. Ternyata, banyak juga pengunjung yang melewatkan malam pergantian tahun disini. Para pekemah itu menyebar di beberapa lokasi. Tapi yang jadi tempat favorit saat berkemah di Bedengan adalah di dekat sungai. Air yang mengalir di sungai dangkal ini memang cukup deras. Batu-batu besar berdiri kokoh menghadang laju air. Sehingga menimbulkan suara yang cukup bergemuruh. Saya membayangkan asyiknya berkemah di tepi sungai, dimana tak ada gemuruh suara petasan dan kembang api. Melainkan hanya nyanyian alam yang disuarakan oleh binatang malam dengan iringan orkestra air sungai.

Berkemah Di Bedengan

berkemah di bedengan,desa wisata selorejo,bedengan,bedengan malang,bumi perkemahan bedengan,camping di bedengan,

Dengan suasana seperti ini, tak heran jika Bedengan lambat laun menjadi lokasi kemah favorit. Menurut pak Imam, seorang penduduk lokal yang menyewakan perlengkapan kemah, biasanya di hari Sabtu dan Minggu hampir semua titik kemah di Bedengan penuh dengan tenda-tenda pengunjung. Keistimewaan Bedengan dibanding tempat berkemah lainnya adalah karena lokasinya yang dekat dengan kota. Dibandingkan dengan bumi perkemahan lain seperti Coban Rondo atau Coban Talun. Selain itu, daya tarik utama tentu saja ada pada sungai kecil yang mengalir sepanjang lokasi perkemahan. Untuk masalah kebersihan, Bedengan sudah menyiapkan 9 kamar kecil yang tersebar di titik-titik perkemahan. Juga ada musholla dan aula kecil yang terletak di tengah-tengah.

Untuk berkemah disini, kamu cukup membayar retribusi sewa lokasi sebesar 10 ribu/tenda/malam. Sementara jika rombongan, minimal 20 orang retribusinya 100 ribu/malam. Buat kamu yang gak punya tenda, jangan khawatir, disini ada penduduk lokal seperti pak Imam tadi yang menyewakan tenda dome, dengan harga mulai 40 ribu/malam, tergantung besar kecilnya tenda.

Bumi perkemahan Bedengan termasuk salah satu wisata alam yang masih mempertahankan keaslian dan kealamiannya. Disini, kamu tidak akan menjumpai wahana atau spot foto buatan, seperti yang banyak dijumpai di wisata hutan lainnya seperti Coban Rais atau Bukit Bidadari. Selain sungai kecil berarus deras yang jadi spot foto favorit dan instagramabel, hanya satu pohon pinus yang dilengkapi tatakan kayu untuk naik, serta bukit batu saja yang biasanya jadi tempat pengunjung ber-selfie-ria. Di pohon pinus tadi, kamu bisa menguji nyali seberapa tinggi kamu mampu menaiki pohon tersebut. Tapi, kamu harus berhati-hati karena disini tidak ada perlengkapan keselamatan, sehingga jika ada kecelakaan, itu adalah tanggung jawab pengunjung sendiri.

berkemah di bedengan,desa wisata selorejo,bedengan,bedengan malang,bumi perkemahan bedengan,camping di bedengan,

Tanpa terasa, hari sudah beranjak sore. Kami pun berkemas dan kembali ke lokasi parkir kendaraan. Rencananya, kami ingin memetik jeruk di perkebunan. Sayang sekali, karena sudah terlalu sore, tempat pendaftaran wisata petik jeruk ternyata sudah tutup. Akhirnya kami hanya bisa membeli jeruk saja sebagai oleh-oleh.

Buat kamu yang ingin berwisata petik jeruk, kamu sebelumnya harus mendaftarkan diri di tempat pendaftaran yang berada dekat pintu gerbang desa. Setelah itu, kamu akan diantarkan ke lokasi kebun yang buahnya sudah matang dan siap panen. Dengan biaya 25 ribu/orang, kamu bisa memetik dan memakan jeruk sepuasnya di tempat. Jika ingin dibawa pulang, jeruk yang sudah kamu petik harus ditimbang dulu, dan dikenakan harga tersendiri per kilonya.

Meski tak sempat berkemah dan memetik jeruk sendiri, tapi melihat suasana bumi perkemahan Bedengan di Desa Wisata Selorejo tadi membuat saya bertekad, sekali waktu akan mengulang berkunjung untuk berkemah sambil memetik jeruk.

Tinggalkan Komentar Ya

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: