Senin, Mei 20admin@warungwisata.com

Berbagi Imajinasi Saat Menjelajahi Indonesia Bersama Telkomsel

Seorang wisatawan manca pernah berkata, “Butuh waktu seumur hidup untuk menjelajahi seluruh Indonesia, dan butuh ribuan buku untuk menuliskan tempat-tempat luar biasa di Indonesia”. Kata-kata itu diucapkannya kala bertemu saya beberapa waktu yang lalu di pantai Kuta, Bali. Turis tersebut, mengaku terus terang kagum dengan kekayaan wisata alam Indonesia, dan mengatakan akan sangat rugi jika saya, yang asli Indonesia tidak pernah mengenal potensi wisata negara sendiri.

Well, memang benar apa yang dikatakan si bule itu. Tapi, dengan berat hati pula harus saya tambahkan pernyataannya, “Butuh biaya yang besar pula untuk menjelajahi tempat-tempat wisata di Indonesia”.

Coba anda bayangkan, untuk satu kali perjalanan ke Raja Ampat atau Pulau Weh di Aceh misalnya, jika anda tinggal di pulau Jawa, biayanya lebih mahal daripada anda traveling ke luar negeri terdekat semisal Singapura atau Thailand. Tak heran, banyak orang yang lebih suka traveling ke negara-negara tetangga daripada mengeksplorasi kekayaan wisata negara sendiri.

Tapi, halangan biaya dan mungkin waktu tersebut, akan hilang saat kita membaca catatan-catatan perjalanan orang-orang tentang tempat wisata tersebut. Imajinasi saat kita membaca tulisan-tulisan perjalanan, seakan mampu mengobati keinginan kita untuk ikut menjelajahi tempat-tempat wisata tersebut.

Karena itulah, musafir muslim Ibnu Batuta pernah berkata, “Traveling – it leaves you speechless, then turns you into a storyteller”. Traveling, mengubah anda dari tanpa kata-kata menjadi seorang pencerita.

Maka tak heran, jika novelis sekaligus sastrawan Irlandia, Oscar Wilde memiliki buku perjalanan saku. Tak lain untuk menuliskan pengalaman-pengalaman selama perjalanannya. “I never travel without my diary. One should always have something sensational to read in the train.”

Di era digital ini, apa yang dilakukan Oscar Wilde – menulis di buku saku perjalanan – mungkin terdengar kuno dan sangat ketinggalan jaman. Kecanggihan teknologi digital memungkinkan kita untuk bisa merekam kenangan perjalanan kita secara langsung dan tepat waktu, dan membagikannya pada orang lain saat itu juga. Menulis di blog, foto tempat-tempat wisata yang eksotis, bahkan memvisualisasikannya dalam bentuk film pendek bisa dilakukan dengan mudahnya. Tapi, tentu saja itu masih memerlukan sarana penunjang yang baik.

Salah satu sarana penunjang era digital yang sangat penting tentu saja operator telekomunikasi, yang memungkinkan kita untuk bisa membagikan pengalaman perjalanan/traveling setiap saat, dimana saja. Dan tak bisa dipungkiri, Telkomsel adalah operator telekomunikasi yang paling tepat bagi kita yang suka menuliskan ulang rekaman perjalanan wisata kita dan membagikannya pada orang lain. Dengan jaringan yang stabil dan luas, bahkan hingga ke pelosok-pelosok Indonesia, Telkomsel sangat membantu kita dalam mendigitalisasi tempat-tempat wisata yang pernah kita kunjungi.

Puncak arfa, sentani

Dalam sebuah kesempatan perjalanan ke Papua, saya pernah diundang untuk ikut talkshow jarak jauh (streaming) yang disiarkan secara langsung di sebuah stasiun televisi (kompasiana tv, kini sudah tidak ada), melalui fitur Google HangOut. Temanya tentang “writer traveler”. Di Papua, tepatnya di Jayapura, memang sudah ada beberapa operator telekomunikasi yang jaringan internetnya sudah lumayan bagus. Sebelum waktu showtime, saya pun mencoba dua operator telekomunikasi untuk streaming. Hasilnya, streamingnya sering terputus. Akhirnya saya memakai Telkomsel, dan sukurlah, dengan jaringan internet yang stabil, acara talkshow itu pun sukses saya ikuti sampai selesai.

Jadi, mulailah untuk selalu menuliskan, dan membagikan catatan perjalanan anda. Berbagi cerita, berbagi pengalaman, berbagi imajinasi saat menjelajahi Indonesia bersama Telkomsel, supaya #IndonesiaMakinDigital.

 

Tinggalkan Komentar Ya

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: